Jan 20, 2021
0

Sangat sedikit negara yang menyatakan bitcoin ilegal. Namun, itu tidak berarti bahwa bitcoin adalah "alat pembayaran yang sah" - sejauh ini, hanya Jepang yang memberikan bitcoin sebutan itu. Namun, hanya karena sesuatu bukan legal tender, bukan berarti hal itu tidak dapat digunakan untuk pembayaran - itu hanya berarti bahwa tidak ada perlindungan baik bagi konsumen atau pedagang, dan bahwa penggunaannya sebagai pembayaran sepenuhnya bersifat kebijaksanaan.

Yurisdiksi lain masih mempertimbangkan langkah apa yang harus diambil. Pendekatannya bervariasi: beberapa negara kecil seperti Zimbabwe memiliki sedikit keraguan untuk membuat pernyataan kurang ajar yang meragukan legalitas bitcoin. Institusi yang lebih besar, seperti Komisi Eropa, menyadari perlunya dialog dan musyawarah, sedangkan Bank Sentral Eropa (ECB) percaya bahwa cryptocurrency belum cukup matang untuk regulasi. Di Amerika Serikat, masalah ini semakin diperumit oleh peta peraturan yang retak - siapa yang akan melakukan pembuatan undang-undang, pemerintah federal atau negara bagian?

Yurisdiksi lain masih mempertimbangkan langkah apa yang harus diambil. Pendekatannya bervariasi: beberapa negara kecil seperti Zimbabwe memiliki sedikit keraguan untuk membuat pernyataan kurang ajar yang meragukan legalitas bitcoin. Institusi yang lebih besar, seperti Komisi Eropa, menyadari perlunya dialog dan musyawarah, sedangkan Bank Sentral Eropa (ECB) percaya bahwa cryptocurrency belum cukup matang untuk regulasi. Di Amerika Serikat, masalah ini semakin diperumit oleh peta peraturan yang retak - siapa yang akan melakukan pembuatan undang-undang, pemerintah federal atau negara bagian?

Di bawah ini adalah ringkasan singkat dari pernyataan yang dibuat oleh negara-negara tertentu. Daftar ini terakhir diperbarui pada Juli 2020.

Australia

Pemerintah Australia telah mendukung teknologi cryptocurrency dan blockchain. Pada 2017, ia menyatakan bahwa cryptocurrency legal, dan mereka akan diperlakukan sebagai aset yang dikenakan Pajak Keuntungan Modal.

Pada tahun 2018, Pusat Laporan dan Analisis Transaksi Australia mengumumkan peraturan baru yang mewajibkan pertukaran yang beroperasi di negara tersebut untuk mendaftar ke AUSTRAC, menyimpan catatan, dan memverifikasi pengguna. Untuk memerangi pencucian uang dan pendanaan terorisme di masa depan, pertukaran yang tidak terdaftar akan menghadapi biaya dan sanksi moneter di masa depan.

Argentina

Di bawah Konstitusi Argentina, bitcoin tidak dianggap sebagai mata uang resmi karena tidak dikeluarkan oleh bank sentral. Terlepas dari ekosistem bitcoin yang kuat, Argentina belum membuat peraturan untuk cryptocurrency, meskipun bank sentral telah mengeluarkan peringatan resmi tentang risiko yang terlibat.

Bangladesh

Pada 2015, Bangladesh secara tegas menyatakan bahwa menggunakan cryptocurrency adalah "pelanggaran yang dapat dihukum". Pihak berwenang telah memburu pedagang bitcoin ilegal di negara tersebut.

Bolivia

Pada 2014, bank sentral Bolivia secara resmi melarang penggunaan mata uang atau token apa pun yang tidak dikeluarkan oleh pemerintah.

Kanada

Kanada adalah salah satu negara pertama yang menyusun apa yang dapat dianggap sebagai "undang-undang bitcoin". Pada tahun 2014, Gubernur Jenderal Kanada mengesahkan Bill C-31 pada tahun 2014, yang menetapkan "bisnis mata uang virtual" sebagai "bisnis layanan uang", yang memaksa mereka untuk mematuhi persyaratan anti pencucian uang dan kenali klien Anda. Hukum sedang menunggu penerbitan peraturan dari anak perusahaan.

Cina

Meskipun China belum melarang bitcoin (dan Presiden Xi Jinping terus memuji perkembangan blockchain sebagai hal yang penting untuk inovasi teknis), regulator keuangan telah menindak pertukaran bitcoin - semua pertukaran bitcoin utama di negara itu, termasuk OKCoin, Huobi, BTC China, dan ViaBTC, menghentikan perdagangan buku pesanan aset digital terhadap yuan pada tahun 2017.

Tampaknya juga menarik perlakuan istimewa (pengurangan pajak dan listrik murah) untuk penambang bitcoin.

Ekuador

Pada tahun 2014, Majelis Nasional Ekuador melarang bitcoin dan mata uang digital terdesentralisasi sementara bank sentral menyatakan bahwa perdagangan mata uang digital secara online tidak dilarang. Namun, bitcoin bukanlah alat pembayaran yang sah dan bukan merupakan metode pembayaran resmi untuk barang dan jasa ..

Mesir

Pada Januari 2018, Mufti Agung Mesir menyatakan bahwa perdagangan mata uang kripto dilarang berdasarkan hukum agama Islam karena risiko yang terkait dengan aktivitas tersebut. Meskipun tidak mengikat secara hukum, ini dihitung sebagai opini hukum tingkat tinggi.

Namun, larangan itu dicabut pada Mei 2019, mengurangi pembatasan dengan mengizinkan perusahaan yang memiliki lisensi untuk beroperasi.

Eropa

Uni Eropa mengambil pendekatan hati-hati terhadap regulasi mata uang kripto, dengan beberapa inisiatif sedang berlangsung untuk melibatkan peserta sektor dalam penyusunan aturan yang mendukung. Fokusnya tampaknya pada pembelajaran sebelum mengatur, sambil mendorong inovasi dan mempertimbangkan kebutuhan ekosistem.

India

Bank sentral India telah mengeluarkan beberapa peringatan resmi tentang bitcoin, dan pada akhir 2017 menteri keuangan negara tersebut mengklarifikasi dalam sebuah wawancara bahwa bitcoin bukanlah alat pembayaran yang sah. Pemerintah belum memiliki peraturan yang mencakup cryptocurrency, meskipun sedang melihat rekomendasinya.

Bank sentral, bagaimanapun, telah melarang lembaga keuangan India bekerja dengan pertukaran mata uang kripto dan layanan terkait lainnya (larangan baru-baru ini ditegakkan oleh Mahkamah Agung negara tersebut).

Pada Juni 2020, ada desas-desus tentang larangan baru pada crypto, yang kemudian dikatakan oleh para ahli industri terlalu dini.

Iran

Pada April 2018, bank sentral Iran dan salah satu regulator pasar utamanya mengatakan bahwa bisnis keuangan tidak boleh berurusan dengan bitcoin atau cryptocurrency lainnya. Selanjutnya, CoinDesk melaporkan tentang sensor pemerintah terhadap situs web pertukaran mata uang kripto yang beroperasi di negara tersebut. Pada Mei 2020, parlemen Iran mengusulkan untuk memasukkan cryptocurrency dalam undang-undang penyelundupan mata uang.

Jepang

Jepang adalah negara pertama yang secara tegas menyatakan bitcoin sebagai "legal tender," mengesahkan undang-undang pada awal 2017 yang juga membawa pertukaran bitcoin di bawah aturan anti-pencucian uang dan kenali-pelanggan-Anda (meskipun aplikasi lisensi telah ditangguhkan sementara karena regulator berurusan dengan peretasan di bursa Coincheck pada awal 2018).

Kazakhstan

Menurut laporan 2018, Bank Nasional Kazakhstan baru-baru ini mengisyaratkan rencana untuk melarang perdagangan dan penambangan cryptocurrency, meskipun belum ada peraturan ketat yang disahkan.

Kirgistan

Bank sentral Kyrgyzstan menyatakan pada tahun 2014 bahwa menggunakan cryptocurrency untuk transaksi melanggar hukum. Pada Agustus 2019, Kementerian Ekonomi menyusun undang-undang untuk memberlakukan pajak penambangan kripto.

Malaysia

Komisi Sekuritas Malaysia bekerja sama dengan bank sentral negara itu dalam kerangka peraturan mata uang kripto. Pada awal 2019, Komisi Sekuritas negara mulai memberikan izin kepada ICO sebagai penawaran sekuritas.

Malta

Pada bulan Juni 2018, Pulau Eropa mengesahkan serangkaian undang-undang ramah-blockchain, termasuk yang merinci persyaratan pendaftaran pertukaran mata uang kripto. Sebelumnya pada tahun 2020, Otoritas Jasa Keuangan Malta menerbitkan dokumen yang membahas masalah terkait penawaran token keamanan.

Mexico

Pada tahun 2014, bank sentral Meksiko mengeluarkan pernyataan yang memblokir bank untuk bertransaksi dalam mata uang virtual. Tahun berikutnya, kementerian keuangan mengklarifikasi bahwa, meskipun bitcoin bukanlah "legal tender," bitcoin dapat digunakan sebagai pembayaran dan karenanya tunduk pada pembatasan anti pencucian uang yang sama seperti uang tunai dan logam mulia.

Pada akhir 2017, legislatif nasional Meksiko menyetujui RUU yang akan membawa pertukaran bitcoin lokal di bawah pengawasan bank sentral.

Maroko

Menjelang akhir 2017, otoritas valuta asing Maroko menyatakan bahwa penggunaan cryptocurrency di dalam negara tersebut melanggar peraturan valuta asing dan akan dikenai sanksi.

Namibia

Namibia adalah salah satu dari sedikit negara yang secara tegas menyatakan bahwa pembelian dengan bitcoin adalah "ilegal".

Nigeria

Sementara bank Nigeria dilarang menangani mata uang virtual, bank sentral sedang mengerjakan kertas putih yang akan menyusun sikap resminya tentang penggunaan cryptocurrency sebagai metode pembayaran.

Pakistan

Pada April 2018, bank sentral Pakistan mengeluarkan pernyataan yang melarang perusahaan keuangan di negara itu bekerja dengan perusahaan cryptocurrency. Pada April 2019, pemerintah federal memperkenalkan peraturan dan skema lisensi baru untuk perusahaan kripto.

Rusia

Sementara cryptocurrency digunakan di Rusia untuk berbagai pembayaran dan layanan, otoritas Rusia terus mengusulkan undang-undang baru yang akan menindak pengembangan crypto di seluruh negeri. Pada November 2019, bank sentral mengatakan akan mendukung larangan pembayaran crypto. Rancangan undang-undang baru diluncurkan pada awal 2020, yang akan melarang penerbitan dan pengoperasian mata uang digital di negara tersebut, termasuk mendistribusikan berita crypto.

Singapura

Dipuji sebagai surga crypto dunia, Singapura telah merangkul pendekatan inovatif terhadap cryptocurrency dan blockchain, berkat kepemimpinan Monetary Authority of Singapore (MAS). Pada Januari 2020, MAS mengumumkan kerangka peraturan baru untuk mencakup semua bisnis crypto yang berbasis di Singapura dan pertukaran di bawah aturan anti-pencucian uang dan kontra-pendanaan teroris. Ini kemudian menambahkan masa tenggang enam bulan pembebasan lisensi untuk sejumlah perusahaan crypto seperti Binance, Coinbase, Gemini dan Bitstamp.

Afrika Selatan

Pada tahun 2017, Bank Cadangan Afrika Selatan menerapkan "pendekatan kotak pasir," menguji draf peraturan bitcoin dan mata uang kripto dengan beberapa perusahaan rintisan terpilih. Pada bulan April 2020, Kelompok Kerja Fintech Antarpemerintah mengusulkan bahwa akan meningkatkan pengawasan aktivitas kripto dan mengamanatkan bisnis untuk mendaftar dengan pengawas AML Pusat Intelijen Keuangan.

Korea Selatan

Pada awal 2018, Korea Selatan melarang akun mata uang virtual anonim. Dan dalam upaya untuk mengekang spekulasi mata uang kripto, pihak berwenang bekerja untuk meningkatkan pengawasan bursa, meskipun gubernur dari Layanan Pengawasan Keuangan mengatakan pemerintah akan mendukung perdagangan mata uang kripto "normal".

Thailand

Setelah diduga menyatakan bitcoin ilegal, Bank of Thailand mengeluarkan pernyataan mundur pada tahun 2014, mengklarifikasi bahwa itu bukan legal tender (tetapi tidak ilegal secara teknis), dan memperingatkan risikonya.

Amerika Serikat

AS diganggu oleh sistem regulasi yang terfragmentasi, dengan legislator di tingkat negara bagian dan federal bertanggung jawab atas yurisdiksi berlapis dan pemisahan kekuasaan yang kompleks.

Beberapa negara bagian lebih maju dari yang lain dalam pengawasan mata uang kripto. New York, misalnya, meluncurkan BitLicense yang kontroversial pada tahun 2015, yang memberikan izin resmi kepada bisnis bitcoin untuk beroperasi di negara bagian (banyak perusahaan rintisan menarik diri dari negara bagian itu sama sekali daripada memenuhi persyaratan yang mahal). Pada pertengahan 2017, Washington mengesahkan RUU yang menerapkan hukum pengiriman uang ke pertukaran bitcoin.

Britania Raya

Otoritas Perilaku Keuangan Inggris (FCA) melihat bitcoin sebagai "komoditas", dan karena itu berencana untuk mengaturnya. Namun, itu mengisyaratkan bahwa itu akan turun tangan untuk mengawasi turunan terkait bitcoin. Kurangnya perlindungan konsumen ini menjadi penyebab peringatan FCA baru-baru ini tentang risiko yang melekat pada cryptocurrency.

Pada Juli 2019, Financial Conduct Authority menyelesaikan panduannya tentang aset kripto, mengklarifikasi token mana yang berada di bawah yurisdiksinya.

Ukraina

Pemerintah Ukraina telah membentuk kelompok kerja yang terdiri dari regulator dari berbagai cabang untuk menyusun proposal regulasi cryptocurrency, termasuk penentuan agensi mana yang akan memiliki pengawasan dan akses. Juga, RUU yang sudah ada sebelum legislatif akan membawa pertukaran cryptocurrency di bawah yurisdiksi bank sentral. Kementerian Informasi Digital mengatakan pada Februari 2020 bahwa mereka tidak akan mengatur sektor penambangan kripto.

Zimbabwe

Akhir tahun 2017, seorang pejabat senior dari bank sentral Zimbabwe menyatakan bahwa bitcoin tidak "sebenarnya legal". Sementara sejauh mana dapat dan tidak dapat digunakan belum jelas, bank sentral tampaknya sedang melakukan penelitian untuk menentukan risikonya. CoinDesk baru-baru ini memproduksi seri podcast tentang masa depan bitcoin di Afrika, termasuk di Zimbabwe.

About author

Azis Saimima

Writer and observer of the financial world, especially cryptocurrency since 2018. Actively follow developments in the world of technology and also international geopolitics.