Mar 19, 2021
0

Perusahaan membukukan hasil keuangan kuartal keempat 2020 yang luar biasa bulan lalu berkat pertumbuhan spektakuler dalam aplikasi inti dan unit Venmo, dan dari keberhasilan layanan baru beli-sekarang-bayar-nanti. Perusahaan mengharapkan 2021 yang lebih besar karena pandemi menyebabkan lebih banyak konsumen merangkul e-commerce dan berpaling dari uang tunai. Namun, semua ini tidak berarti bahwa CEO Dan Schulman tidak memperhatikannya.

Dalam wawancara eksklusif dengan Decrypt, Schulman menjelaskan bagaimana PayPal berlomba untuk mengadopsi era teknologi keuangan berikutnya, termasuk dengan meluncurkan unit bisnis yang didedikasikan untuk cryptocurrency, yang pertama kali diumumkan bulan lalu. "Ada banyak kesempatan bagi kami untuk membantu dalam menciptakan infrastruktur generasi berikutnya," kata Schulman. PayPal di masa lalu juga bekerja sama dengan Wences Casares, mantan anggota dewan dan pendiri perusahaan Bitcoin Xapo, yang merupakan legenda di lingkaran kripto, untuk meminta nasihat.

"Hal tersebut mendorong kami untuk melihat semua bentuk struktur berbeda yang mungkin muncul,"

kata Schulman.

Schulman sendiri ternyata memiliki banyak pengalaman dalam dunia cryptocurrency. Pada tingkat yang lebih luas, Schulman mengungkapkan kekesalannya dengan bagaimana digitalisasi sistem keuangan telah gagal menurunkan biaya bagi konsumen, mencatat bahwa rata-rata "tingkat penerimaan" untuk transaksi dengan keras kepala tetap di 2,8%.

Akankah PayPal membeli Bitcoin untuk neraca keuangannya?

Menariknya, Schulman belum membayangkan PayPal bergabung dengan perusahaan seperti Square, Tesla, dan perusahaan publik lainnya yang baru-baru ini menambahkan Bitcoin ke kas perusahaan mereka. Dalam beberapa bulan terakhir, rumor media telah mengindikasikan bahwa perusahaan telah menjajaki pembelian perusahaan penyimpanan kripto BitGo dan Curv. Dalam beberapa hari ini, Schulman menjelaskan bahwa PayPal membayangkan "aplikasi super" yang menawarkan serangkaian fitur yang dulu akan membutuhkan serangkaian aplikasi berbeda. Kedatangan "aplikasi super" semacam itu juga akan menyarankan AS.

konsumen siap mengadopsi tren yang populer di Asia. Di Cina, misalnya, aplikasi super WeChat bukan hanya dompet pembayaran tetapi juga jejaring sosial dan platform perdagangan. Namun, di Amerika Utara, sebagian besar konsumen masih lebih suka menggesek kartu kredit atau menggunakan uang tunai untuk berbelanja, jadi mungkin sulit untuk membujuk orang agar mendapatkan pengalaman seperti WeChat. Meskipun demikian, benih potensial dari transformasi semacam itu terus bermunculan.

Venmo, serta aplikasi perdagangan seperti Robinhood dan Public, sudah menawarkan komponen media sosial yang kuat. Sementara itu, PayPal dan Square muncul sebagai portal pembayaran utama bagi jutaan pedagang, dan pada waktunya dapat berfungsi sebagai pijakan bagi perusahaan-perusahaan tersebut untuk memperluas jangkauan pemasaran mereka kepada konsumen. Schulman sangat filosofis tentang tantangan tersebut, dengan mengatakan PayPal sedang mengejar banyak kemitraan yang akan membantu perusahaan memperluas jangkauannya. Dia juga menganjurkan agar perusahaan bekerja sama dengan pemerintah untuk membangun era baru pembayaran dan layanan keuangan.

About author

Azis Saimima

Writer and observer of the financial world, especially cryptocurrency since 2018. Actively follow developments in the world of technology and also international geopolitics.