Jan 14, 2021
0

Pada Januari 2009, transaksi mata uang bitcoin pertama terjadi antara dua komputer yang dimiliki oleh Nakamoto dan almarhum Hal Finney, seorang pengembang dan penggemar cryptocurrency awal.

Sampai hari ini, tidak ada yang tahu siapa Satoshi Nakamoto sebenarnya. Bahkan seorang pria bernama Dorian Nakamoto secara keliru disebut sebagai pencipta Bitcoin oleh reporter Newsweek pada tahun 2014.

Unit terkecil dari bitcoin disebut satoshi. Ini adalah seperseratus juta bitcoin. Bitcoin, yang sering disingkat dengan simbol ticker BTC, adalah contoh pertama dari apa yang sekarang kita sebut cryptocurrency. Umumnya istilah «bitcoin» memiliki dua kemungkinan interpretasi.

Ada bitcoin, token, yang mengacu pada kunci unit mata uang digital yang dimiliki dan diperdagangkan oleh pengguna. Token bitcoin disimpan di dompet bitcoin yang diidentifikasi oleh serangkaian angka dan huruf seperti «1A1zP1eP5QGefi2DMPTfTL5SLmv7DivfNa.» Ketika seseorang ingin mengirimi Anda bitcoin, orang itu akan mengirimkannya ke alamat dompet publik Anda, dan Anda akan mengaksesnya melalui kunci pribadi Anda. Lalu ada Bitcoin sebagai protokol, buku besar terdistribusi yang menjaga saldo semua perdagangan token. Bitcoin dapat digunakan untuk membayar barang-barang secara elektronik, jika kedua belah pihak bersedia.

Tidak seperti layanan pembayaran seperti PayPal atau kartu kredit, bagaimanapun, setelah Anda mengirim bitcoin, transaksinya tidak dapat diubah - tidak dapat dipanggil kembali. Konon, bitcoin tidak bergantung pada sistem perbankan terpusat. Saat Anda mengirim bitcoin - atau sebagian kecil dari bitcoin - ke orang lain, seluruh jaringan ikut ambil bagian. Proses ini disebut desentralisasi, salah satu karakteristik terpenting jaringan Bitcoin.

Tidak ada satu institusi pun yang mengontrol jaringan bitcoin. Karena tidak ada validator pusat di jaringan ini, pengguna tidak perlu mengidentifikasi diri mereka sendiri saat mengirim bitcoin ke orang lain. Ketika pengirim memulai transaksi, protokol akan memeriksa semua transaksi sebelumnya untuk mengonfirmasi bahwa pengirim memiliki bitcoin yang diperlukan serta otoritas untuk mengirimnya. Dengan kata lain, pengguna bitcoin secara teoritis beroperasi dalam semi-anonimitas dan jaringan mengatur dirinya sendiri, memastikan bahwa pelaku kejahatan tidak dapat diberi imbalan.

Bitcoin juga bersifat pseudo-anonim. Sebagian besar bursa diharuskan oleh hukum untuk melakukan pemeriksaan identitas pada pelanggan mereka sebelum mereka diizinkan untuk membeli atau menjual bitcoin. Pada akhirnya, melacak transaksi bitcoin ke orang tertentu itu sulit tetapi bukan tidak mungkin, dan pernyataan apa pun yang menjelaskan «anonimitas» bitcoin tidak akurat. Ini berarti setiap transaksi di jaringan bitcoin tidak dapat dirusak, membuatnya kebal terhadap peretas.

Sebagian besar peretasan bitcoin terjadi di tingkat dompet, dengan peretas mencuri kunci untuk menimbun bitcoin daripada memengaruhi protokol Bitcoin itu sendiri. Atribut lain dari bitcoin yang menghilangkan kebutuhan bank sentral adalah pasokannya dikontrol dengan ketat oleh algoritma yang mendasarinya. Dengan bitcoin, sejumlah kecil koin baru mengalir keluar setiap jam, dan akan terus berlanjut dengan laju yang semakin berkurang hingga maksimum 21 juta telah tercapai. Secara umum, nilai bitcoin telah meningkat pesat sejak awal, memuncak pada Desember 2017 dengan harga $ 19.783,06.

Harga sebenarnya dari aset terdesentralisasi seperti bitcoin tidak ditentukan secara ketat. Layanan dan pertukaran yang berbeda dapat mengutip harga bitcoin yang berbeda pada waktu tertentu, yang disebabkan oleh perbedaan dalam likuiditas aset, selip, dan faktor lainnya. CoinDesk menggunakan Indeks Harga Bitcoinnya sendiri, yang mewakili rata-rata harga bitcoin di bursa global terkemuka. Kira-kira setiap empat tahun, jumlah bitcoin yang dapat diperoleh penambang di jaringan akan dikurangi setengahnya, berpotensi menaikkan harga aset.

About author

Azis Saimima

Writer and observer of the financial world, especially cryptocurrency since 2018. Actively follow developments in the world of technology and also international geopolitics.