Feb 3, 2021
0

Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan AS (FinCEN) mengatakan pihaknya berencana untuk meminta orang Amerika untuk mengungkapkan apakah mereka memiliki $ 10.000 atau lebih dalam cryptocurrency di akun luar negeri.

Agensi tersebut menerbitkan pemberitahuan tentang perubahan tersebut, yang akan mengubah Bank Secrecy Act (BSA).


Saat ini peraturan Laporan Bank Asing dan Rekening Keuangan (FBAR) tidak menetapkan rekening asing pemilik virtual currency sebagai jenis rekening yang dapat dilaporkan. (Lihat 31 CFR 1010.350 (c)). Oleh karena itu, saat ini, rekening asing yang memegang mata uang virtual tidak dapat dilaporkan di FBAR (kecuali rekening tersebut dilaporkan di bawah 31 CFR 1010.350 karena memiliki aset yang dapat dilaporkan selain mata uang virtual).

Namun, FinCEN bermaksud untuk mengusulkan untuk mengubah peraturan yang mengimplementasikan Bank Secrecy Act (BSA) mengenai laporan rekening keuangan asing (FBAR) untuk memasukkan mata uang virtual sebagai jenis rekening yang dapat dilaporkan di bawah 31 CFR 1010.350. ”

Sejauh ini belum ada timeline kapan perubahan tersebut akan terjadi.

Langkah tersebut dilakukan setelah Departemen Keuangan mengusulkan aturan baru yang akan mengharuskan lembaga keuangan untuk mencatat dan melaporkan transaksi tertentu yang dikirim ke dompet kripto pribadi.

Departemen ini siap untuk melakukan perombakan kepemimpinan, dengan pemerintahan Biden mengambil alih pada 20 Januari. Presiden terpilih Biden telah menunjuk mantan ketua Federal Reserve Janet Yellen sebagai calonnya untuk Menteri Keuangan. Dia akan menjadi wanita pertama yang memegang posisi itu jika dia dikonfirmasi oleh Senat.

 

 

About author

CHAINSIGHT

Chainsight adalah media untuk memberikan informasi yang terkini tentang perkembangan Blockchain dan Cryptocurrency. Anti-Centralization | Anti-Fractional Reserved | Anti-Fiat |